Home Indonesian International School Peresmian Gedung Kelas Lantai Dua Indonesian International School Yangon (IISY)
Search
Peresmian Gedung Kelas Lantai Dua Indonesian International School Yangon (IISY)

PERESMIAN GEDUNG KELAS DUA TINGKAT

INDONESIAN INTERNATIONAL SCHOOL YANGON (IISY)


7. peresmian gedung sekolah baruPada tanggal 28 Januari 2013 telah dilaksanakan peresmian Gedung Kelas Lantai Dua Indonesian International School Yangon (IISY) oleh Duta Besar LBBP RI Sebastianus Sumarsono di Gedung Olah Raga Ki Hajar Dewantara IISY, Yangon. Acara tersebut di ikuti oleh seluruh Home Staff, Local Staff Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Yangon, guru-guru IISY serta orang tua murid.

Dalam peresmian tersebut, diperdengarkan juga lagu Hynme IISY untuk pertama kalinya, dimana lagu tersebut merupakan karya dari Dubes Sebastianus Sumarsono dan dinyanyikan secara hidmat oleh para siswa-siswi IISY.

Dalam sambutan awalnya Kepala Sekolah IISY Yustinus Darmo menyampaikan rasa bangganya terhadap keluarga besar yang telah banyak membantu beliau memimpin IISY sekaligus menyampaikan salam perpisahan beliau kepada para undangan, mengingat beliau akan segera menghakhiri masa jabatannya setelah tiga tahun bertugas.

Selepas itu Dubes Sebastianus Sumarsono dalam sambutannya mencatat kerja keras Kepala Sekolah selama menjalankan tugas di IISY. Beliau juga berpesan bahwa gedung baru IISY, yang di lengkapi dengan Science Lab dan Multimedia Room, untuk tidak hanya di gunakan dalam bidang akademik melainkan juga bisa menjadi sarana pertukaran budaya Indonesia-Myanmar.

Dalam peresmian tersebut diserahkan pula secara simbolis dokumen pembangunan gedung tersebut dari Ketua Badan Pengawas Sekolah (BPS) Sigit Witjaksono kepada Dubes RI. Setelah peresmian, Bapak Dubes beserta para tamu undangan meninjau langsung gedung baru IISY tersebut.

Acara dilanjutkan dengan sesi hiburan yang menampilkan bebagai macam seni budaya oleh siswa-siswi IISY, yang aktif dalam berbagai kegiatan extra curricular, seperti tarian tradisional Myanmar, musik violin, musik gitar akustik dan seni gamelan. Hadirin juga terhibur dengan nyanyian yang dibawakan oleh siswa-siswi Taman Kanak-Kanak (TK), yang membawakan sebuah lagu lullaby. Acara itu sendiri kemudian ditutup dengan santap siang bersama.(PEN/DS/AC)

 

                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                   Yangon,          Januari 2013